Sabarlah seperti sabarnya Rasul2 UlulAzmi..

Sabarlah seperti sabarnya Rasul2 UlulAzmi..

Hehehehehe…. :p

Hehehehehe…. :p

17 Ramadhan

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (Edisi Khas Tazkirah Ramadhan) Selasa, 17 Ramadhan 1435H : RAMADHAN BULAN TURUN - Untuk dikupas oleh Pentazkirah atau dibaca oleh Imam atau Bilal Terawih (15 - 20 minit sahaja)

Tuan-tuan, puan-puan dan para pengihya’ Ramadhan sekalian,

TURUN, TURUN, TURUN…!!! Nuzul al-Quran bererti penurunan al-Quran dari langit kepada Nabi Allah yang terakhir. Perkataan Nuzul dalam pelbagai wajah sama Ada kata nama, kata perbuatan atau lainnya digunakan dalam al-Quran sebanyak lebih kurang 290 kali. Sebagai contoh, “Dia yang telah…..menurunkan hujan.” (QS. al-Baqarah:22), dan “Dialah….yang menurunkan Taurat Dan Injil.” (QS. Ali Imran:3).

PENCERAHAN :
‘Nuzul’ bererti turun atau berpindah, iaitu berpindah dari atas ke bawah atau turun dari tempat yang tinggi. ‘Al-Quran’ pula bermaksud bacaan atau himpunan, kerana al-Quran itu untuk dibaca oleh manusia dan di dalamnya terhimpun ayat-ayat yang menjelaskan pelbagai perkara yang meliputi soal tauhid, ibadat, jinayat, muamalat, munakahat, sains, teknologi dan sebagainya.

Peristiwa Nuzul Al-Quran yang dikatakan berlaku pada malam Jumaat, 17 Ramadan, tahun ke-41 daripada keputeraan Nabi Muhammad SAW., bersamaan dengan tanggal 6 Ogos 610M, ketika baginda sedang beribadat di Gua Hira. Namun ada pendapat yang meyakini turunnya al-Quran ialah pada malam Isnin, tanggal 24 Ramadhan bersamaan 13 Ogos 610 M. Sama ada turun 17 atau 24 Ramadhan sebenarnya tetap sama, tidak mengubah syariat yang terkandung dalam kitab itu, yang wajib tetap wajib dan yang haram tetap haram.

Para ulama menyatakan penurunan al-Quran berlaku dalam dua bentuk iaitu secara sekaligus dan berperingkat. Walau bagaimanapun mereka berselisih pendapat tentang berapa kali berlakunya penurunan al-Quran secara sekaligus. Terdapat 3 pandangan mengenai hal ini, iaitu;

1) Penurunan al-Quran dari Allah SWT ke al-Lauh al-Mahfuz.
2) Dari al-Lauh al-Mahfuz ke Bait al-‘Izzah di langit dunia.
3) Penurunan kepada Jibril a.s. kepada Rasulullah SAW.

Al-Suyuti dalam kitabnya ‘al-Itqan if Ulum al-Quran’ berdasarkan tiga riwayat oleh Ibn ‘Abbas, Hakim Dan al-Nasa’i, hanya membahagikan kepada dua peringkat sahaja iaitu dari al-Lauh Mahfuz ke Bait al-‘Izzah Dan dari Bait al-‘Izzah kepada Rasulullah SAW melalui Jibril a.s.

Al-Quran mula diturunkan kepada Rasulullah SAW secara beransur-ansur sejak baginda dilantik menjadi Rasulullah SAW dan selesai apabila baginda hampir wafat, iaitu dalam tempoh masa 22 tahun 2 bulan 22 hari atau 23 tahun, 13 tahun di Mekah dan 10 tahun di Madinah al-Munawwarah. Ayat-ayat dan surah-surah yang diturunkan sebelum peristiwa hijrah dikenali sebagai Makkiyah dan yang diturunkan selepas peristiwa hijrah dikenali sebagai Madaniyyah.

Nabi Muhammad SAW mengalami bermacam-macam cara dan keadaan semasa menerima wahyu. Antara cara-cara Al-Quran diwahyukan adalah:
1. Menerusi mimpi yang benar (al-Rukya al-Sadiqah) Malaikat memasukkan wahyu itu ke dalam hatinya. Dalam hal ini, Nabi SAW tidak melihat sesuatu apa pun, hanya beliau merasa bahawa itu sudah berada di dalam kalbunya.
2. Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi SAW menyerupai seorang lelaki yang mengucapkan kata-kata kepadanya sehingga Baginda mengetahui dan hafal benar mengenai kata-kata itu.
3. Wahyu datang kepadanya seperti gemercingnya loceng. Cara inilah yang amat berat dirasakan Nabi SAW. Kadang-kadang pada keningnya terdapat peluh, meskipun turunnya wahyu itu di musim yang sangat dingin. Ada ketikanya, unta Baginda terpaksa berhenti dan duduk kerana merasa amat berat.
4. Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi SAW. dalam rupanya yang benar-benar asli sebagaimana yang terdapat di dalam surah An- Najm ayat 13 & 14 : “Sesungguhnya Muhammad telah melihatnya pada kali yang lain (kedua). Ketika (ia berada) di Sidratul Muntaha”
5. Malaikat mewahyukan kepada Nabi SAW dari atas langit seperti yang berlaku dalam peristiwa al-Isra` wal Mikraj.

Al-Quran menuntut kepada kita hak-haknya, iaitu ( 5M) ;
1. MENGIMANINYA.
Satu huruf pun kita tak boleh menafikannya, apatah lagi hukum-hakam yang terkandung di dalamnya.
2. MEMBACANYA.
Al-Quran bererti ‘bacaan’, maksudnya perlu di baca bukan tersimpan dalam almari sahaja. Sebab ia bukan ‘Al-Mari’.
3. MEMAHAMINYA.
Ia dalam bahasa Arab, perlu ditadabbur. Sekurang-kurangnya baca terjemahan atau tafsirnya supaya dapat memahami isi kandungannya.
4. MENGAMALKANNYA.
Al-Quran bukan sekadar dibaca tetapi perlu diamalkan perintah Allah di dalam.
5. MEWASIATKANNYA.
Diwasiatkan di dada-dada generasi akan datang sebagai ‘Quranic Generation’. Anak cucu yang mampu membaca, menghafaz, memahami serta berazam melaksanakan undang-undangnya satu hari nanti. Insya Allah !

KESIMPULANNYA :
Sememangnya penyelesaian yang diberikan oleh syariat Islam adalah merupakan penyelesaian yang sebenar-benarnya. Kerana ia satu-satunya perundangan yang dapat memenuhi fitrah manusia itu sendiri. Kemampuan syariat Islam dalam menyelesaikan pelbagai permasalahan kehidupan manusia, menjadikan Al-Quran sebagai mukjizat abadi yang telah diturunkan lebih 1,400 tahun dahulu. Wallahu a’lam - Harga barang dan minyak sahaja yang belum turun-turun. Ukay’s.

1 note

Ramadhan dah separuh bulan kita jalani.

Ramadhan dah separuh bulan kita jalani.

16 Ramadhan

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (Edisi Khas Tazkirah Ramadhan) Isnin, 16 Ramadhan 1435H : RAMADHAN BULAN HARUS TAKUT - Untuk dikupas oleh Pentazkirah atau dibaca oleh Imam atau Bilal Terawih (15 - 20 minit sahaja)

Tuan-tuan, puan-puan dan para pengihya’ Ramadhan sekalian,

Takut tidak semestinya sesuatu yang negatif. Sebab takut mampu menjadikan kita agar lebih bersedia, melakukan sesuatu pekerjaan dengan lebih baik, lebih cepat dan lebih efisien. Takut juga adakalanya mampu menyelamatkan kita atau berada pada posisi yang menang. Contoh, ketakutan pasukan Jerman telah terbalas dengan membenam Argentina dengan 1 - 0. Takut kalah lagi pada final World Cup kali ini telah menjadikan pasukan Eropah ini bermain lebih bersungguh-sungguh.

PENCERAHAN :
Sifat takut (khauf) dan harap (raja’), perlu subur dalam jiwa setiap orang mukmin. Takut kepada Allah, takut akan azab-Nya. Tidak takut kepada selain-Nya. Mengharap kepada Allah, kepada rahmat-Nya dan pertemuan dengan-Nya. Sifat ini perlu disebatikan dalam diri, agar laluan menuju akhirat tidak terpesong. Dua sifat ini perlu disatukan, tidak sempurna andai tiada salah satu.
Sifat takut tanpa harap, dikhuatiri membawa kepada putus asa. Sifat berharap tanpa takut, dikhuatiri membawa kepada tertipu.

Harapkan pahala apabila melakukan ibadat, tetapi tidak berjaga-jaga dalam menjauhkan diri daripada sifat riya’ dan bisikan syaitan, maka ibadat itu hanya sia-sia. Harap dan takut itu adalah sebagai suatu tingkatan yang mulia dari Allah Ta’ala kerana keduanya itu menjadi sifat para Nabi dan Rasul, serta pengikutnya dari orang-orang saleh dari kaum Mukmin. Contoh, takut puasa kita hanya dapat lapar dan dahaga sahaja, harap-harap dapatlah pahala puasanya.

Firman Allah Ta’ala;

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحْذُورًا

"Orang-orang yang mereka seru itu mencari jalan kepada Tuhan, mana satu yang lebih dekat , dan mereka mengharapkan rahmat-Nya dan takut kepada siksa-Nya, sessungguhnya siksaan Tuhanmu itu amat ditakuti."
(QS. Al-Isra’: 57)

Abu Al-Laits sebagaimana Imam Al-Ghazali dalam ‘Mukasyafah Al-Qulub’ mengajarkan kita untuk melakukan 7 hal agar selalu takut kepada Allah:
1. Takut kepada lidah. Mencegah lidahnya dari perkataan dusta, menfitnah, menipu dan perkataan yang tidak berguna. Sebaliknya ia menggunakan pada jalan berzikir kepada Allah, membaca Al-Quran dan menghafal ilmu khususnya pada bulan Ramadhan ini.

2. Takut kepada hati. Mengeluarkan dari dalam hatinya rasa permusuhan, hasad dengki, tiya’, sum’ah dan ujub. Ini kerana sifat-sifat mazmumah ini ditakuti akan menghapuskan amal kebajikan yang telah dilakukan.

3. Takut pada mata. Tidak memandang sebagaimana perkara-perkara yang diharamkan Allah. Sebaliknya, ia mengarahkan pandangannya kepada sesuatu yang harus seraya mengambil pengajaran (`ibrah) daripadanya. Betapa agongnya dan indahnya ciptaan-Allah.

4. Takut pada perut. Tidak memasukkan ke dalam perutnya segala makanan dan minuman yang haram kerana ditakuti menjadi darah daging yang menjadi asbab tuan punya tubuh badan di sambar api neraka.

5. Takut pada tangan. Tidak menggunakannya pada jalan kemungkaran. Sebaliknya pada jalan yang diredhai Allah. Tangan sepatutnya digunakan untuk mencari rezeki yang halal dan yang bermanfaat kerana tangan inilah yang akan berkata-kata di akhirat kelak bukan lagi mulut yang biasa berhelah atau berkata dusta.

6. Takut pada kaki. Tidak berjalan untuk melakukan kemungkaranan kepada Allah. Sebaliknya ia bejalan pada ketaatan dan keredhaan Allah. Membawa tuan punya tubuh badan ke tempat-tempat ibadat bukan ke tempat maksiat.

7. Ketaatan. Menjadikan ketaatannya semata-mata untuk mencari keredhaan Allah serta takut akan riak dan kemunafikan. Bukan ketaatan kepada dyaitan atau hawa nafsu.

Sayyidina Ali bin Abi Talib ra berkata : “Barangsiapa yang takut, aman!” contoh;
a. Kalau kita tidak takut hujan, kita tidak akan sediakan payung.
b. Apabila kita tidak takut sakit, kita tidak akan berusaha untuk meningkatkan kesihatan kita.
c. Apabila kita tidak takut negara rosak, maka kita tidak perlu memilih pemimpin yang baik.

Orang yang benar dalam memposisikan rasa takutnya akan merasakan rahmat Allah samada dalam kehidupan duniawi mahupun ukhrawi. Rasa takut ini dapat menjadi kuat dan lemah bergantung kepada keyakinan seseorang pada Allah SWT. Jika manusia itu memahami begitu banyak maksiatnya yang akan dihadapkan kepada Allah Yang Maha Agung yang tidak memerlukan apa-apa daripada kita, maka akan timbullah rasa takut.

Maka orang yang paling tinggi rasa takutnya adalah yang paling mengetahui dirinya dan penciptanya. Firman Allah SWT ;
“Sesungguhnya hanyalah yang paling takut pada Allah di antara hambanya adalah para ulama’.” (QS. Faathir : 28)

Kesan dari rasa takut yang benar adalah jika seseorang sudah benar kefahamannya, maka mulailah rasa takut masuk dihatinya dan memberi kesan kepada amalannya. Takut ini pula ada beberapa tingkatannya, antaranya;
1) Yang berlebihan adalah yang mengakibatkan rasa putus asa dan berpaling dari ketaatan.
2) Yang sederhana akan menimbulkan sikap waspada, hati-hati (wara’), takwa, mujahadah, fikir, zikir,kesihatan fizikal dan kebersihan akal.
3) Yang kurang akan mengakibatkan tidak meninggalkan maksiat yang dilakukan.

Rasa takut para salafus soleh pula berbagai-bagai :
Ada yang takut meninggal sebelum bertaubat.
Ada yang takut diuji dengan nikmat.
Ada yang takut hilang sifat istiqamah.
Ada yang takut su’ul khatimah.
Ada yang takut dahsyatnya berdiri di hadapan Allah swt.
Ada yang takut dihijab tidak dapat melihat wajah Allah SWT di akhirat nanti.

Di antara mereka ada Abu Darda’ ra yang berkata:
“Tidak seorangpun yang merasa aman dari gangguan syaitan terhadap imannya saat kematiannya.”Begitu juga dengan Sufyan Ats-Tsauriy ketika saat wafatnya menangis, maka berkata seseorang; “Ya Aba Abdullah! Apakah kamu mempunyai banyak dosa?” Maka Sufyan mengambil segenggam tanah dan berkata; “Demi Allah, dosaku lebih ringan dari ini, tetapi aku takut diganggu imanku sebelum kematianku.”

KESIMPULANNYA :
Adapun seorang Mukmin yang sentiasa mencampur-adukkan amalannya yang sentiasa merasa bimbang akan terpesong dari jalan ketaatan dan terjerumus ke dalam larangan-larangan Allah Ta’ala, maka yang paling baik baginya memperbanyak takut, kerana perasaan takut itu menahan dan menghalang diri dari berbuat sesuatu dengan sewenang-wenang atau melampaui batas. Tetapi jangan pula sampai takut pada ‘kopiah’ dan warna ‘hijau’ pula. Wallahu a’lam - Takut Tuhan bukan hantu. Ukay’s.

1 note

Cogan kata KISAS dulu, cuma dr surah lain.
Didoakan kita istiqamah beribadah lps Ramadhan nnt :)

Cogan kata KISAS dulu, cuma dr surah lain.
Didoakan kita istiqamah beribadah lps Ramadhan nnt :)

Murid Pintar :p

#Kisah seorang murid pintar#
Dlm sebuah kelas..guru memulakan pengajarannya

Guru: murid2…binatang apa yg bermula dr huruf ‘G’?

Dgn pantas seorg murid berdiri dan menjawab…Gajah cikgu…lalu dia dipuji oleh cikgu.

Guru: soalan seterusnya..binatang apa yg bermula dgn huruf ‘D’?

Semua murid diam………lalu murid td berdiri dan menjawab…” Dua gajah cikgu”….murid2 lain mula ketawa…cikgu mulai marah..

Guru: awak berdiri atas kerusi, soalan seterusnya…binatang apa yg bermula dgn huruf ‘M’?

Semua murid diam…….lalu bdk td jawab lgi….”Mungkin gajah”…..

Guru: awak keluar dan berdiri di pintu…….…
Soalan terakhir…binatang apa yg bermula dgn huruf ‘J’ ?

Semua murid2 diam…guru menunggu murid menjawab tp semua hanya diam….lalu murid tadi menjawab……” Jangan jangan gajah”….

15 Ramadhan

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (Edisi Khas Tazkirah Ramadhan) Ahad, 15 Ramadhan 1435H : RAMADHAN BULAN REZEKI - Untuk dikupas oleh Pentazkirah atau dibaca oleh Imam atau Bilal Terawih (15 - 20 minit sahaja)

Tuan-tuan, puan-puan dan para pengihya’ Ramadhan sekalian,

Ramadhan adalah bulan pesta ibadah, bukan bulan pesta juadah. Bulan Qiam (bangun malam), bukan bulan To’am (duduk makan). Bulan Jud (buat kebajikan) bukan bulan Food (ingat makan saja). Lihatlah pesta makan di sini sana. Bazar Ramadhan boleh bertukar menjadi bazir Ramadhan. Seperti biasa, petang ini berduyun-duyun manusia memenuhi bazar Ramadhan di seluruh negara, dan anda bayangkan yang datang semua lapar-lapar belaka.

Macam-macam makanan dan minuman dijual di sana yang pasti akan menepati nafsu setiap pengunjungnya. Nafsu perut seolah-olah tidak terkawal apabila melihat hampir kesemua jari tangan memegang plastik yang terisi pelbagai juadah. Tidak cukup 10 jari tangan, boleh sangkut pula di telinga kiri dan kanan. Soal beli dari orang yang tidak solat, orang fasik atau makanan itu disediakan oleh orang yang melawan perintah Allah seperti tidak menutup aurat itu belakang kira, yang penting perut dulu.

Begitu juga dengan pelbagai program masakan di kebanyakan saluran televisyen. Hotel dan restoran juga mengadakan pelbagai pakej buffet berbuka puasa. Harga pakej buffet untuk seorang, boleh menampung belanja dapur sebulan untuk keluarga fakir miskin. Namun sambutan yang diberikan tetap hebat. Soal tempat atau hotel itu dapat sijil pengesahan halal atau tidak itu belakang kira, yang penting perut dulu.

Pada bulan ini juga, akan banyaklah majlis berbuka puasa. Di samping meraikan saudara mara, sahabat handai, rakan-rakan perniagaan, banyak pihak tidak melupakan mereka yang kurang bernasib baik terutama anak-anak yatim. Maka berlumba-lumba orang ramai, syarikat-syarikat atau badan-badan tertentu mahu menjamu menghulurkan sumbangan kepada anak-anak yatim ini. Kadangkala, rasanya anak-anak ini lebih kerap makan-makan di hotel mewah atau lebih beruntung berbanding ramai lagi orang miskin di kampung atau di bandar yang tiada siapapun pedulikan.

Sekarang pula, sudah menjadi trend akhir-akhir ini untuk mengadakan majlis iftar bersama-sama pelajar Maahad Tahfiz atau Darul Quran. Alhamdulillah… Namun tanpa disedari atau tanpa ‘disengajakan’ anak-anak hafiz yang selama ini diasuh untuk hidup bersederhana di pondok-pondok pengajian telah mula mulutnya ‘jinak’ untuk menjamu makanan yang mewah-mewah, matanya telah biasa melihat golongan artis memakai berbagai fesyen ‘Islam’ dan telinganya telah mula lunak mendengar lagu-lagu yang mengasyikkan sementara menunggu waktu iftar.

Bagaimanapun ia secara tidak langsung membuka pintu rezeki kepada orang lain, khususnya kepada peniaga-peniaga. Bagi para peniaga, Ramadhan juga memberi peluang kepada mereka untuk menambah pendapatan. Cuma jangan hanya ingat hendak menambah rezeki atau untuk mendapatkan keuntungan semata-mata, tetapi para perniaga sedang membantu para pengunjung yang berpuasa untuk juadah waktu berbuka mereka petang nanti. Banyak pahalanya tu… Jadi jangan berkira sangat ! Lebihkan jika boleh, niat sedekah untuk menumpang pahala memudahkan orang yang berpuasa berbuka.

Ambil pengajaran daripada nabi SAW setiap peniaga perlu memahami bahawa pembabitan mereka dalam urusan perniagaan juga adalah satu ibadah. Cuma, dalam keghairahan menjalankan perniagaan itu, akhlak dan adab berniaga mesti berdasarkan kehendak agama terutama dalam mengendalikan urusan jual beli bersama pelanggan.

Usahlah kerana terlalu hendak mengaut keuntungan sehingga lupa batas dan sempadan. Ingatlah akan peringatan Rasulullah SAW, “Peniaga yang jujur dan amanah akan bersama para nabi, sodiqin dan orang yang mati syahid pada hari kiamat kelak.” (HR: At-Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Sepatutnya Ramadhan menjadi bulan mendidik dan mengajar peniaga erti keikhlasan dan kejujuran. Justeru, hak pelanggan perlu dijaga bagi memastikan setiap peniagaan yang dijalankan berjalan dengan baik dan dapat menjauhi semua unsur penipuan. Al-Quran berulang kali mengingatkan para peniaga supaya bersikap jujur dan melarang keras terhadap penipuan, penindasan dan penyelewengan dalam perniagaan. Contoh, menjual semula makanan yang tidak habis semalam, menjual air minuman yang tidak dimasak, mencampur buah yang segar dengan buah yang telah layu, mengurangi sukatan dan sebagainya.

Allah telah memberi amaran melalui firman-Nya;

ُ وَلَا تَنقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِنِّي أَرَاكُم بِخَيْرٍ وَإِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ مُّحِيطٍ

"…Dan janganlah kamu mengurangi sukatan dan timbangan. Sesungguhnya aku melihat kamu berada dalam kemewahan dan sesungguhnya aku bimbang, kamu akan ditimpa azab hari yang meliputi (orang-orang yang bersalah)." (QS. Hud : 84)

Oleh yang demikian, kepada peniaga akhlak dan peraturan niaga mestilah sejajar dengan aturan agama. Barulah aktiviti tersebut berpahala dan hasil rezeki yang diperoleh mendapat berkat dan diredhai Allah SWT, apatah lagi sewaktu Ramadhan ini.

Di sebalik mencari rezeki di bulan yang mulia ini, para peniaga juga diingatkan jangan sampai mengabaikan aspek kebersihan. Tahap kebersihan yang tinggi perlu dikekalkan baik dari segi makanan yang dijual mahupun pakaian dan kebersihan diri peniaga serta kebersihan di kawasan perniagaan itu perlu dititik-beratkan. Bila bersih, penyakit pun tersisih. Pelanggan sakit, peniaga pun perit !

KESIMPULANNYA :
Kesempatan dan peluang yang ada ini wajar diambil oleh para peniaga untuk terus berniaga dengan jujur dan ikhlas. Jika ikhlas berniaga dengan menjaga akhlak dan adab sewaktu berniaga di samping memasang niat kerana Allah SWT bukan hanya untuk mengaut untung semata-mata pastinya Allah SWT akan mempermudahkan urusan perniagaan mereka. Wallahu a’lam - Untung di dunia untung di akhirat. Ukay’s.