Tak Kuasa Mak, Nyah! :D

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Rabu,15 Zulkaedah 1435H. KHUNSA, PONDAN, MAKNYAH DAN …

Akhir zaman ini memang sukar untuk mendapatkan orang lelaki yang berkualiti. Bersyukurlah mereka yang telah dipertemukan dengan suami yang baik atau mereka yang telah mendapat anak menantu lelaki yang sejati. Selain terlibat dengan aktiviti seperti rempit, penagihan dadah dan homoseksual, jumlah mereka yang sedia sedikit pula terjebak dengan transeksual atau konflik identiti yang parah. Waktu siang berpakaian casual seperti seorang lelaki, pada sebelah malam transform kepada ‘kupu-kupu’ malam…. nauzubillah !

JANGAN TERLEPAS ! DAPATKAN BUKU CCUK TERBITAN KARANGKRAF BILA TELAH BERADA DI PASARAN NANTI… INSYA ALLAH!

PENCERAHAN :
1) Khunsa. Golongan yang diiktiraf kewujudannya dalam Islam. Dari segi istilah, khunsa ialah orang yang mempunyai dua alat kelamin lelaki dan wanita. Mungkin juga mereka yang memang dilahirkan tanpa alat kelamin. Kejadiannya adalah semulajadi, ini berbeza dengan pondan atau mukhannath. Takrif Khunsa ialah:

مَنْ لَهُ آلَتَا الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ , أَوْ مَنْ لَيْسَ لَهُ شَيْءٌ مِنْهُمَا أَصْلًا , وَلَهُ ثُقْبٌ يَخْرُجُ مِنْهُ الْبَوْلُ .

"Orang yang mempunyai dua alat kelamin lelaki dan perempuan atau orang yang tiada langsung mempunyai kedua-duanya dan hanya mempunyai lubang untuk membuang air kecil".

Khunsa terbahagi kepada dua. Musykil dan Ghairi Musykil (tidak musykil). Tidak Musykil ialah yang jelas padanya tanda-tanda jantina sama ada lelaki atau perempuan. Maka ia dihukumkan mengikut yang mana jelas. Kalau lelaki, lelaki lah, kalau perempuan, perempuanlah.

Musykil pula ialah yang tidak jelas padanya tanda-tanda tersebut sama ada ada dua alat dan sama kuat tanda-tanda lelaki atau perempuan. Atau jenis satu lagi yang tiada alat langsung, Cuma ada lubang untuk kencing sahaja.

Menurut majoriti fuqaha’, orang khunsa sebelum balighnya dilihat, jika kencing dari alat kelamin lelaki maka ia dianggap lelaki. Sebaliknya, akan dianggap perempuan, jika kencing dari alat perempuan. Jika tidak kencing langsung bawa ke hospital !

Jika selepas baligh pula, kena lihat tanda-tanda berikut : Jika tumbuh janggut, atau keluar mani dari zakar atau menghamilkan wanita, maka ia dianggap lelaki. Begitu juga zahirnya tanda-tanda keberanian dan kepahlawanan sepertimana yang disebut al-Suyuti. Manakala jika zahir buah dada, ada susu atau keluar haid atau boleh dijimak maka ia adalah wanita.

2) Pondan (mukhannath) juga dikenali sebagai Maknyah, Bapok, Sotong atau Jantan Auww…! Golongan yang tidak diktiraf (haram) ini adalah merujuk kepada orang lelaki berperwatakan lembut yang menyerupai wanita dari segi bentuk tubuh, pergerakan, percakapan dan lain-lain.

Nabi SAW memerintahkan golongan mukhannath ini dikeluarkan daripada rumah.
Al-Bukhari menyebut dalam bab “ikhraj al-mutashabbihin bi al-nisa’ min al-buyut” (bab mengeluarkan orang-orang lelaki yang menyerupai wanita daripada rumah) satu hadith riwayat Ibn Abbas bahawa beliau berkata : “Nabi SAW melaknat al-mukhannathin (yang menyerupai wanita) dari kalangan lelaki dan melaknat al-mutarajjilat (mereka yang menyerupai lelaki) dari kalangan wanita. Nabi SAW bersabda : “Keluarkan mereka dari rumah-rumahmu”. Kata Ibn Abbas :

لعن النبي صلى الله عليه وسلم المخنثين من الرجال والمترجلات من النساء

“Nabi SAW telah mengeluarkan seorang lelaki dan Umar pernah mengeluarkan seorang wanita”. (HR: al-Bukhari, Kitab al-Libas, Bab 62 dalam Fath al-Bari 10/333)

Kebiasaan golongan ini memang dari kecil dah lembut dan suka berkawan dengan orang perempuan sahaja. Naluri mereka lebih ke arah perempuan. Bermain anak patung, masak-masak dan bersolek menjadi perkara biasa. Kadangkala berpunca dari kesilapan ibu bapa mereka juga yang terlalu mengharapkan mendapat anak perempuan sehingga memakaikan pakaian anak perempuan pada anak lelakinya dengan harapan ‘next’ anak dapat anak perempuan.

Golongan nyah ini pula, suka bergaul hanya di kalangan mereka sahaja. Semakinlah menjadi ke’nyah’an mereka itu. Semakin ternyahlah sifat dan fizikal lelaki dalam diri mereka. Ambil hormon untuk menonjolkan ciri-ciri kewanitaan yang mereka idamkan. Malah kadangkala lebih ayu dari wanita yang sebenar. Ust Kay pernah rasa cuak untuk bersalaman dengan sahabat lama yang telah ‘transform’ kepada rekabentuk yang berbeza daripada kewujudannya dahulu.

Masyarakat pula seolah-olah menerima kewujudan mereka dengan memberi galakan dalam pekerjaan yang seperti khusus untuk mereka seperti menjadi Pak Andam, Pereka Fesyen, DJ Pondan (watak Mak Jemah, Abang Jam, Fifi dan seumpamanya. Pondan yang dibuat-buat lagi terkutuk) Ini semua semakin menggalakkan lagi kewujudan spesis seperti ini, dengan alasan lebih baik daripada mereka terlibat dengan perbuatan terkutuk dengan jantan-jantan biseksual di luar sana.

Permasalahannya ialah bukan pada pekerjaan mereka sahaja tetapi ialah persoalan ‘basic’ iaitu kewujudan mereka. Islam tidak mengiktiraf malah melaknat keadaan mereka itu. Memang benar, naluri kewanitaan mereka sangat besar dan kuat, tapi kena lawan dengan iman yang kuat juga. Soal dah memang lembut atau ‘sotong’ itu memang ketentuan Allah, contoh sejak lahir memang tidak boleh ubah, tetapi mereka tetap tidak boleh mengubah fitrah asal kejadiaan mereka. Kena terampil sebagai makhluk manusia lelaki. Lawan naluri kewanitaan itu…Lawan tetap lawan ! Dah elok-elok ‘Lelaki’ jangan tukar ‘Wanita’ pula… Bukan setakat Sultan tak suka, Allah pun murka !

KESIMPULAN :
Masyakat kena bantu mereka, bukan mengejek sebab nanti mereka akan mengasingkan diri dan bersama kelompok mereka sahaja. Dalam kes nak berubah ini, susah memang susah. Tapi kalau ada sokongan padu keluarga, kawan, dan seluruh lapisan masyarakat, tiada yang mustahil. Orang yang bermasalah addict dadah pun boleh berubah insaf, lagikan golongan ini yang hanya perlu diberi sedikit suntikan semangat, bukan suntikan botox atau Vitamin C. Wallahu a’lam - Lelaki Tulen ! Ukay’s

1 note

Kawan kongsi: letak tangan atas kepala anak, bacakan ayat ni.
InsyaAllah.

Kawan kongsi: letak tangan atas kepala anak, bacakan ayat ni.
InsyaAllah.

Kisah Klasik Untuk Masa Depan :)

Cek nak share juga. My dear son Ifwat boleh baca qunut nazilah siap dgn makna. Mmg brbunga2 hati kita kan.

Pstu ada sekali tu bila mlm dia tnya hr ni brp mrkah ifwat, sy ckp 90 saja. 10 kena tolak sbb tadi ada kacau adik smpai nangis. Lps tu dia pi duduk letak tangan sendiri atas kepala baca ayat surah Taha 1-5. sy mmg nangis ok sbb sy pon x hafal. Rupanya kat sekolah dia cikgu buat mcm tu

-Dari seorang Ibu Sahabat Wangi 99ners.

Saiaa taaa sabaaaaarrr :D

Saiaa taaa sabaaaaarrr :D

Bocor! Bocor!

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Selasa, 14 Zulkaedah 1435H. SOALAN BOCOR UPSR !

1) SOALAN BOCOR di Alam Kubur mengikut teks Talqin bagi yang melaksanakannya :
Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan iktikad kamu?
Apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?
Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan sehabis-habis terang, tepat dan betul. Janganlah berasa gementar, janganlah cuak dan janganlah bergopoh-gapah, biarlah tenang dan berhati-hati.

Sebenarnya, yang dalam liang tu sudah ada rezeki dan bahagiannya masing-masing, sepatutnya yang lebih perlu rasa gementar dan cuak ialah yang mendengar talqin tersebut sudah berulangkali namun tidak terasa apa sebab merasakan peringatan talqin itu hanya untuk si mati bukan untuk yang hidup. Imam yang membacanya beratus kalipun belum tentu terasa apa… apatah lagi yang mendengarnya.

2) SOALAN BOCOR di akhirat yang telah dibocorkan oleh Rasulullah SAW dengan sabdanya ;
“Tidak akan berganjak kedua-dua kaki setiap hamba (ke syurga atau neraka) pada hari akhirat nanti sehinggalah ditanya tentang umurnya, ke mana dihabiskan. Ditanya tentang ilmunya, apakah yang diamalkan. Ditanya tentang hartanya, bagaimana cara memperolehi dan membelanjakannya. Dan ditanya tentang kesihatan tubuh badannya, apa yang telah dilakukan dalam kehidupan.”
(HR : Tarmizi)

PENCERAHAN :
Ada kalanya, ketika musim peperiksaan UPSR ini, kedengaran bisik-bisik berkenaan soalan bocor. Pelbagai respon daripada para pelajar dan ibubapa. Ada yang begitu bersungguh mendapatkannya dan membuat persiapan sebelum masuk ke dewan peperiksaan. Ada juga pelajar yang mendapat soalan-soalan tersebut, tetapi tidak mempedulikannya, bahkan ada yang langsung tidak berminat untuk mengambil tahu soalan-soalan tersebut.

Sebenarnya, peperiksaan adalah ujian yang dibuat untuk menentukan kebolehan seseorang pelajar. Peperiksaan adalah untuk menguji kefahaman pelajar. Melalui peperiksaan juga guru-guru dapat memahami kelemahan-kelemahan pelajar. Hal ini membolehkan guru-guru memikirkan cara-cara untuk membantu pelajar mengatasi kelemahan-kelemahan tersebut supaya mereka dapat menimba ilmu dengan lebih berkesan seterusnya mencapai kejayaan dalam hidup.

Walau bagaimanapun, terdapat juga guru-guru atau pelajar-pelajar yang terlalu mementingkan keputusan peperiksaan. Akhirnya, berlaku banyak kes penipuan antara guru dengan pelajar ataupun kes meniru semasa peperiksaan. Guru dan pelajar sanggup menggunakan cara-cara yang salah untuk mendapatkan markah yang tinggi. Guru memberikan jawapan yang pelajar hanya perlu menghafalnya semudah A, B, C. Hal ini menyemai sikap yang tidak sihat dalam diri anak-anak kecil ini.

Peliknya ! Setelah keputusan diumumkan, mereka akan berasa sangat gembira di atas kejayaan yang dicapai setelah kononnya penat lelah ‘mengajar’ anak didik mereka selama ini. Murid-muridpun terpaksa rasa gembira separuh masak kerana mereka mengetahui kelayakan untuk merasa gembira sepenuhnya.

Jika tiada peperiksaan pula, murid tidak didesak untuk menghafal, murid-murid akan bersikap sambil lewa sahaja. Apabila murid-murid dimotivasi untuk mencapai gred yang baik dalam peperiksaan, murid-akan berusaha bersungguh-sungguh dan akan lebih menghargai ilmu dan proses mendapatkannya.

KESIMPULAN :
Jika peperiksaan dilaksanakan dengan betul, ia akan memberi faedah kepada pelajar, guru dan ibu-bapa. Halatuju yang jelas seperti ini akan membantu semua pihak yang terlibat lebih fokus kepada pencapaian yang ditetapkan. Cuma kepada semua pihak, berlaku jujurlah kepada diri sendiri… Wallahu a’lam - Di kubur dan di akhirat, soalan bocorpun belum tentu kita dapat jawab. UPSR : Untuk Pelajar (Pengajar, Penjaga) Sentiasa Redha. Ukay’s

Muhasabah

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين و على آله وصحبه اجمعين. أما بعد:

TAZKIRAH PAGI UNTUK MUHASABAH DIRI.
(Selasa 9 September 2014).

9 HIKMAH DI SEBALIK SAKIT & PENYAKIT.

Segala apa yang berlaku dalam kehidupan manusia sama ada kesenangan ataupun kesusahan, semuanya ada hikmah sebalik apa yang berlaku. Allah SWT berfirman:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan. (Q.S al-Anbiya:35).

Ibnu abbas mentafsirkan ayat di atas, beliau berkata: Allah akan menguji manusia dengan kesusahan dan kesenangan, kesihatan dan sakit/penyakit, kekayaan dan kemiskinan, ketaatan dan kederhakaan, halal dan haram, petunjuk dan kesesatan, kesusahan dan kemudahan (dalam riwayat lain). Semuanya adalah ujian Allah kepada hambanya.

Oleh kerana itu, jika seseorang ditimpa musibah berupa sakit dan penyakit, maka ambil hikmah di sebalik apa yang berlaku tersebut, tidak akan selesai musibah yang menimpa hanya dengan bersedih, marah, kecewa, putus asa di atas sakit & penyakit tersebut.

Adapun hikmah disebalik musibah sakit dan penyakit adalah:

1. Allah tangah menguji manusia agar lebih bersabar dalam menghadapi ujian berupa sakit dan penyakit.

2. Sebagai kifarah dosa dan kesalahan yang dilakukan manusia pada masa yang lalu.

3. Dilipat gandakan kebaikan dalam hidup manusia yang di timpa sakit & penyakit. Kerana hakikatnya Allah ingin menambah kebaikan kepada hambanya dengan diberi ujian sakit dan penyakit.

4. Untuk mengangkat derajat manusia di sisi Allah SWT. Kerana sakit dan penyakit tersebut bertujuan untuk memberi ujian kepada hambanya agar mendapat derajat yang lebih mulia di sisi Allah SWT.

5. Untuk menyedarkan dan menginsafkan manusia di atas kesilapan jalan yang di lakukan pada masa lalunya.
6. Untuk mengingatkan manusia di atas nikmat Allah SWT yang diperolehnya dalam hidup. Yang terkadang kita kurang mensyukurinya semasa kita sehat dan kuat lagi.

7. Membersihkan dan mensucikan hati dan jiwa manusia dari berbagai penyakit rohani. Seperti penyakit sombong, ujub, dan lain sebagainya.

8. Sebagai tanda ingatan terhadap sesama manusia yang sama ditimpa sakit & penyakit. Kerana manusia selalunya akan sedar jika sakit & penyakit tersebut sudah menimpa dirinya.

9. Untuk menyelamatkan manusia dari azab Allah SWT. Dengan memberi sakit dan penyakit kepada manusia di dunia, kerana jika Allah sudah menimpakan sesuatu di dunia. Harapannya tidak akan ditimpakan di akhirat.

Oleh kerana itu wahai sahabat sekalian, dengan iman dan islam yang kita miliki serta kesabaran dalam menghadapi sakit dan penyakit. Mudah-mudahan Allah akan memberi balasan yang setimpal dengan aoa yang kita lakukan.

Ya Allah berilah kepada kami kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi apa jua permasalahan dalam hidup kami, dan berilah kebaikan kepada kami dari musibah sakit dan penyakit yang Engkau timpakan kepada. Mudah-mudahan kami menjadi hambaMu yang Sholeh. Aamiinn !!!!!

Wallahu A’lam.
Doakan istiqamah serta Sehat wal Afiat.
Wassalam USM. (Ustaz Sihabuddin Muhaemin)

Catatan:
Sila kongsikan ILMU dengan SAUDARA KITA.
ILMU ITU HANYA MILIK ALLAH SWT UTK DISEBARKAN.
Mudah-mudahan bermanfaat untuk semua.
Dunia Akhirat. Insya-Allah. Aamiinn !!!!!

Kritik dan saran yang membina sangat dialu alukan.
Sila tlp/sms kami, USM (012-6653988).
Atau WWW.FaceBook: Sihabuddin Muhaemin.
Terima kasih.

Saiaaa taaa kuadd :p

Saiaaa taaa kuadd :p

Jumpa.

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Isnin, 13 Zulkaedah 1435H. JUMPA…

Soalan 1 : Katakan saya jumpa RM10.00 di tempat pembungan sampah.. boleh tak ambil?
Soalan 2 : Saya jumpa makanan ringan di tempat duduk bus stop, boleh tak saya makan?

PENCERAHAN :
Bukanlah suatu perkara yang asing jika kita terjumpa dengan barang-barang yang tercicir. Pada kebiasaannya, apabila berhadapan dengan situasi begini, orang akan bertindak memungut barang tersebut sama ada akan menyerahkannya kepada polis, pihak-pihak yang tertentu ataupun membiarkannya sahaja di tempatnya. Ada juga yang memungutnya dengan hajat untuk memiliki, menjual dll…

Luqathah ialah harta ataupun barang yang dijumpai di suatu tempat yang tidak dimiliki, tidak diketahui pemiliknya, tiada tandatanda di dalam jagaan atau tidak berada di tempat yang lazimnya harta atau barang itu berada, sama ada ia hilang dari disebabkan tercicir ataupun terlupa.

Dari Zaid bin Khalid Al-Juhainni yg berkata : “Pernah seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW lalu ia bertanyakan mengenai barang yg tercicir. Maka Dijawab oleh Nabi SAW : Perhatikanlah bungkusan dan ikatannya, kemudian beritahukanlah selama setahun, barangkali akan datang orang yang empunya barang itu. Dan jika ia tidak juga datang maka adalah urusan engkau terhadap barang itu.”
(HR: Bukhari & Muslim)

Maksud dari hadis Nabi SAW ini ialah sebelum kita cepat2 nak ambil dan isytihar barang tercicir itu sebagai hak milik kita ada beberapa perkara yang mesti dipatuhi :
i) Barangan yg dijumpai itu wajib diwar-warkan selama setahun, perlu diberitahu misalnya di papan kenyataan masjid atau ditempat awam di mana barang itu dijumpai. Zaman sekarang ini gunakanlah kemudahan media sosial untuk tujuan hebahan tersebut. Lagi meluas…

ii) Perhatikan barangan yang keciciran itu. Misalnya jika yg dijumpai itu adalah dompet berisi wang. Hendaklah dicatitkan oleh kita warna dompet itu, wang yang ada di dalamnya, tempat di mana dompet itu dijumpai. Ini kerana setelah diwar-warkan dan ada orang yang menuntut barangan tersebut…semua perkara yang dicatitkan ini untuk tujuan pengesahan.

iii) Setelah setahun tiada yang menuntut maka bolehlah barangan tersebut dianggap sebagai hak milik kita.

iv) Mengembalikannya sekiranya ada pemilik yang menuntutnya walaupun setelah berlalu suatu jangka masa atau berlalu tempoh satu tahun pengumuman.

Bagaimana pun jika barangan yg dijumpai itu tiada nilai maka hadis Nabi SAW menerangkan :
Jika barang yang kita jumpa itu, barang yang remeh dan tidak menjadi tumpuan penduduk maka orang yang menjumpainya boleh mengambil manfaat daripadanya tanpa perlu untuk mengiklankan penemuannya. Ini berdasar hadis Rasulullah SAW ;

لما روى جابر قال : رخص رسول الله صلى الله عليه وسلم في العصا والسوط والحبل يلتقطه الرجل

"Jabir meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW memberi rukhsah untuk mengambil kayu rotan, tali yang dijumpai oleh seorang lelaki."
(HR: Ahmad dan Abu Daud)

Bagaimana pun jika barangan yg dijumpai itu misalnya adalah barangan yang cepat busuk atau rosak maka ulama’ memberi laluan untuk kita menurut budi bicara kita. Misalnya sesikat pisang yang tercicir oleh pelanggan di kedai kita maka bolehlah kita tunggu selama 2 atau 3 hari sebelum pemiliknya kembali menuntut sebelum kita memakannya. Tapi andai kata selepas kita makan pisang tadi tiba-tiba muncul pemiliknya maka wajib atas kita membayar kembali kepadanya harga pisang yang kita makan itu.

PASTIKAN ANDA ‘JUMPA’ DAN BELI BUKU CCUK TERBITAN KARANGKRAF BILA TELAH BERADA DI PASARAN NANTI… INSYA ALLAH!

KESIMPULAN :
Salah satu dari matlamat syariah (maqasid syariah) adalah menjaga harta lebih-lebih lagi kalau harta itu kepunyaan orang Islam dan harta yang tidak boleh dimusnahkan begitu sahaja. Harta yang paling berharga dan perlu ada pada setiap umat Islam ialah KEJUJURAN dan AMANAH. Wallahu a’lam - Tajuk CCUK semalam Hilang hari ini Jumpa, esok? Ukay’s

Hilang…

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Ahad, 12 Zulkaedah 1435H. HILANG…

Semua orang rasanya pernah menghadapi situasi kehilangan ini. Sama ada hilang harta benda, jawatan atau hilang pada sudut nilai atau sifat manusia. Sama ada hilang kerana lupa atau kerana kecurian.

Contoh, hilang duit, hilang rantai emas, hilang skrip jawapan pelajar… hehehe, hilang jawatan MB, hilang ‘kerusi’ DUN / Parlimen atau hilang sifat malu, hilang kepercayaan, hilang keyakinan, hilang maruah dan sebagainya.

PENCERAHAN :
Percayalah… kita hanya mampu berusaha supaya tidak hilang, kita hanya mampu mentadbir, tetapi takdirlah yang menentukan segalanya. Walaupun simpan di dalam peti besi, pasang grill dua-tiga lapis, pasang Alarm System yang terbaik, upah syarikat security guard tercanggih, pasang CCTV merata bangunan, tabur kelongsong peluru senapang di sekeliling rumah untuk menakutkan pencuri atau bela anjing, bela angsa, ikan Puyu malah ikan Jaws sekalipun bila Allah telah tentukan hilang, ia tetap akan hilang.

Ust Kay hendak ajak pembaca CCUK berfikir, andai kita ada barang yang kita sayangi adakah kita hendak barang kita hilang? Siapa yang hendak barang yang dia ada, hilang? Sudah tentu tidak. Jadi… kenapa barang tersebut hilang? Sudah tentu ianya sudah ketentuan Allah SWT.

Cuma jika Allah yang mentakdirkan ianya hilang, maka Allah jugalah yang berkuasa untuk mengembalikannya semula. Berdoalah kepada Allah sekiranya tidak dikembalikan pun, mudah-mudahan diganti dengan yang lebih baik atau diberi jalan keluar untuk menyelesaikannya. PAStinya, kehilangan ini adalah ujian Allah SWT kepada hamba -hambanya. Allah SWT berfirman di dalam hadis Qudsi:

“Hairan sungguh dengan orang Mukmin. Semua urusannya beroleh kebaikan. Tidak ada semua melainkan orang Mukmin. Dapat nikmat pun beroleh pahala baginya, dan diuji dengan kesusahan pun mendapat pahala” (HR: Ahmad)

PAStinya juga, kehilangan ini tetap ada hikmahnya. Andai kita merintih sekalipun, yang hilang tetap hilang, dan ianya tidak dapat dikembalikan melainkan dengan izin Allah. Antara amalan yang boleh kita ikhtiarkan untuk mendapatkan balik barang yang hilang sebagaimana yang telah diajar oleh guru Ust. Kay ialah :

1) Hilang kerana lupa. Membaca doa ini lebih 10 kali sambil mencari barang tersebut ;

يَا جَامِعَ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيْهِ اجْمَعْ بَيْنِيْ وَبَيْنَ ضَالَّاتِيْ

"Wahai Pengumpul sekalian manusia pada hari yang tiada keraguan padanya (hari kiamat), Kau temukanlah aku dengan (barang-barangku) yang hilang"

2) Zikir dengan salah satu nama-nama Allah dalam ‘Asmaul Husna’ iaitu Ya Samad seberapa banyak yang mampu sambil usaha mencari.

3) Hilang kerana dicuri. Ambil 7 ketul batu sungai sebesar ibu jari tangan. Kemudian letak dalam periuk yang disi air dan bacakan Surah Yasin sebanyak 3 X . Letak atas api sambil berniat ; “Ya Allah, sepertimana panasnya batu ni, begitu juga panas 7 anggota orang yang telah mencuri………ku”. Biar atas api itu selagi tidak dipulangkan barang kita semula.

Memang mudah untuk mengucap kalimah sabar, tetapi ianya cukup berat untuk dilalui.Tetapi jadilah orang yang berjiwa besar, walau sebesar mana sekalipun masalah yang datang, masalah tersebut hanyalah kecil baginya. Tetapi sekiranya kita berjiwa kecil, walaupun hanya masalah kecil yang datang maka ianya akan menjadi besar.

JANGAN LUPA ‘CARI’ BUKU CCUK TERBITAN KARANGKRAF BILA TELAH BERADA DI PASARAN NANTI…DOA AGAR DISEGERAKAN !

KESIMPULAN :
Setiap manusia diberikan ujian sekadar yang mampu ditanggung. Makin berat ujian yang datang maka makin tinggilah darjatnya di sisi Allah SWT. Andai kehilangan ini dianggap musibah, maka akan deritalah jiwa orang yang melaluinya, tetapi andainya ia dianggap sebuah ujian, maka akan naiklah darjat orang yang melaluinya. Wallahu a’lam - Kalau nak cari barang yang kita nak, surf jer Mudah.Com. ukay’s

Ala Tomey-tomey :)

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Sabtu, 11 Zulkaedah 1435H. ALA TOMEY…TOMEY !

Kucing, adalah sejenis mamalia yang telah menjadi sahabat manusia sejak ribuan tahun dahulu. Tingkah lakunya yang manja, telah mendapat tempat dihati ramai orang termasuk Ust. Kay. Walaupun sebenarnya tiada seekor kucing pun yang ada di rumah Ust. Kay… ekornya pun tiada !

PENCERAHAN :
Banyak mitos yang bertebaran disetiap kehidupan kucing mulai dari dakwaan memiliki 9 nyawa hingga dianggap sebagai jelmaan dewa. Seperti yang terjadi pada masa dinasti Fir’aun 3000 tahun yang lalu, kucing amat dipuja kerana dianggap sebagai titisan dewa. Berbeza di Mesir dan di Eropah, kucing pernah dianggap sebagai sihir syaitan atau pembawa bencana / malang.

Nabi Muhammad SAW juga memiliki seekor kucing yang diberi nama Mueeza. Baginda sentiasa menzahirkan kasih sayangnya dengan mengelus lembut ke badan mungil kucing itu. Bahkan setiap kali Nabi SAW menerima tetamu di rumahnya, Nabi selalu mendokong Mueeza dan diletakkan di paha Baginda. Salah satu sifat Mueeza yang nabi sukai ialah ia selalu ‘mengeong’ ketika mendengar azan, seolah-olah suaranya seperti mengikuti lantunan suara azan tersebut. Subhanallah…

Kepada para sahabatnya, Nabi berpesan untuk menyayangi kucing peliharaan, seperti menyayangi keluarga sendiri. Dari Ibnu Umar r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Seorang wanita dimasukkan kedalam neraka kerana seekor kucing yang dia kurung dan tidak diberikan makan bahkan tidak dibiarkan memakan binatang-binatang kecil yang melata di lantai (atas muka bumi),” (HR: Bukhari)

Tidak hanya Nabi, isteri Nabi sendiri, Saidatina Aisyah r.anha pun amat menyukai kucing, dan merasa amat kehilangan dikala ditinggal pergi oleh kucingnya. Seorang sahabat yang juga ahli hadis yang masyhur, Abdurrahman bin Sakhr Al Azdi diberi jolokan Abu Hurairah (bapa kucing), kerana kegemarannya dalam merawat dan memelihara beberapa ekor kucing dirumahnya.

Ada kajian menemukan bahawa, dengkuran sang kucing yang serendah 50Hz baik untuk kesihatan. Dengkuran manusia belum tentu…mungkin menjadikan pasangannya bertambah stress ! Selain itu perbuatan mengelus kucing juga mampu menurunkan stress dan sangat berkesan untuk mengelakkan strok.

Menurut Dr. George Maqshud, ketua laboratorium di Hospital Haiwan Al-Baitharah, jarang sekali ditemukan adanya kuman pada kucing. Hasil penelitian para doktor dan ujikaji yang telah dijalankan, bahawa badan kucing bersih secara keseluruhan. Malah lebih bersih daripada manusia.

Oleh itu, sisa makanan kucing hukumnya suci. Hadis Kabsyah binti Ka’b bin Malik menceritakan bahawa Abu Qatadah, mertua Kabsyah, masuk ke rumahnya lalu ia menuangkan air untuk wuduk. Pada ketika itu, datang seekor kucing yang ingin minum. Lantas ia menuangkan air di mangkuk untuk diminum kucing itu.

Kabsyah berkata, “Perhatikanlah.” Abu Qatadah berkata, “Apakah kamu khairan?” Ia menjawab, “Ya.” Lalu, Abu Qatadah berkata bahawa Nabi SAW pernah bersabda, “Kucing itu tidak najis. Ia binatang yang suka berkeliling di rumah (binatang rumah),” (HR : At-Tirmidzi, An-Nasa’i, Abu Dawud dan Ibnu Majah)

Rasulullah SAW bersabda, “Ia tidak najis. Ia binatang yang berkeliling.” Aisyah pernah melihat Rasulullah SAW berwuduk dari sisa jilatan kucing.” (HR : Al-Baihaqi, Ad-Daruqutni)
“Pada setiap yang mempunyai hati yang basah (haiwan) terdapat pahala (dalam berbuat baik kepadanya).” (HR : Bukhari, Ahmad,Ibnu Majah)

Habib Munzir Al Musawa hafizahullah menceritakan : “Terjadi beberapa waktu yang silam saat itu saya masih di Tarim, Hadramaut. Tinggal beberapa lama di sebuah kota, wilayah Mukalla disitu ada seorang wanita tua wafat, suatu hari saya melihat jenazah diusung. Tapi ada satu hal yang ganjil. Ketika jenazahnya diusung, ramai orang yang mengusungnya dan ratusan ekor kucing ikut serta menghantar jenazah.

Dikhabarkan semasa hidupnya, kerjanya tiap pagi masuk ke pasar mengambil bekas kepala-kepala ikan yang terbuang dan diletak di sebuah bakul dan ia melemparnya kepada semua kucing yang ada di jalanan. Bertahun-tahun amalan tersebut dilakukan hingga ratusan kucing sudah menunggu di jalanan menunggu khidmat dari wanita tua itu. Ketika ia wafat, ratusan ekor kucing turut menghantar jenazahnya. Dinyatakan, berhari-hari puluhan ekor kucing tidak meninggalkan kuburnya.

Seorang Sufi ternama bernama Ibnu Bashad yang hidup pada abad ke-10 bercerita, suatu saat dia dan sahabat-sahabatnya sedang duduk santai melepas lelah di atas atap masjid Kota Mesir sambil menikmati makan malam. Ketika seekor kucing melewatinya, Ibnu Bashad memberi sepotong daging kepada kucing itu, namun tidak lama kemudian kucing itu balik lagi, setelah memberinya potongan yang ke dua, diam-diam Ibnu Bashad mengikuti kearah kucing itu pergi, hingga akhirnya ia sampai disebuah atap rumah tersebut, didapatinya si kucing tadi sedang menyuakan sepotong daging yang diberikan Ibnu Bashad kepada kucing lain yang buta kedua matanya. Peristiwa ini sangat menyentuh hatinya, beliau menjadi seorang sufi yang hebat sehingga ajal.

Alkisah, suatu ketika yang tidak diketahui masanya, seorang hakim lalu di hadapan rumah seorang lelaki yang sedang memukul seekor kucing. Lalu hakim itu bertanya sebab dia memukul kucing tersebut. Dijawabnya bahawa ia telah menjumpai kucing itu di suatu lorong dalam keadaan kesejukkan dan lemah. Ia mengambilnya dan memberi makan dan minum hingga ia benar-benar sihat. Tetapi setelah itu, kucing tersebut telah membuang najis merata-rata di dalam rumahnya.

KESIMPULAN :
Inilah ibarat dan peringatan Allah kepada kita. Dia memelihara kita daripada kecil dengan rezeki, pakaian dan segala-galanya. Tetapi setelah begitu banyak nikmat diberikan, kita derhaka pula kepada Allah dengan meninggalkan suruhan-Nya dan melakukan apa yang dilarang-Nya. Tetapi Allah tetap memberi kita rezeki dan rahmat-Nya walaupun kita derhaka dan engkar. Dia masih belum menyeksa dan memukul kita.” Wallahu a’lam - Tomey Si Kucing tomey… Ukay’s.