Ini win :D

Ini win :D

Biawak

m bergaduh sesama sendiri menyebabkan musuh masuk menjajah negara-negara Islam. Sehingga hari ini, kita terus ditipu oleh mereka yang anti kepada Islam dengan berselindung disebalik slogan ‘Pembangunan, pembangunan dan bangunan’

LUBANG KEDUA. Sekularisme dalam bidang pendidikan. Terpukau dengan kelayakan akademik tanpa menilai isi atau substance. Golongan profesional diutamakan, golongan ulama’ pondok dipinggirkan. Sedangkan pendidikan Barat adalah sekular iaitu pendidikan yang terpisah dari ruh agama. Hari ini, usaha untuk menafikan kepimpinan ulama’ tetap giat dijalankan oleh orang Islam sendiri.

LUBANG KETIGA Serangan berterusan Yahudi & Nasrani kepada masyarakat Islam dengan;
1. Fahaman Pluralisme Agama. Sasarannya pemimpin-pemimpin umat Islam. Akibatnya, mereka menganggap agama semuanya sama. Sedangkan Allah hanya mengiktiraf Islam sebagai agama untuk kita.
2. Fahaman Liberalisme. Mereka yang tidak ada asas agama yang kuat akan terpengaruh dan mereka akan bersikap liberal (longgar) terhadap ajaran agama. Mereka juga mungkin akan memberi tafsiran baru kepada agama.
3. Budaya Hedonisme iaitu fahaman falsafah bahawa keseronokan merupakan matlamat utama dalam hidup. Remaja disogokkan dengan hiburan yang melampau menyebabkan mereka jauh dari agama.
4. Menyuburkan Khilafiah dikalangan agamawan atau mereka yang cenderung kepada agama. Terus berbincang tentang masalah khilafiah hanya akan menjarakkan lagi perbezaan pendapat dan perpecahan di antara umat Islam kecuali mereka yang benar-benar layak iaitu para alim ulama sendiri.

KESIMPULAN :
Asal nama biawak bermula dari kisah dahulu kala. Ada seorang Pakcik yang digelar Wak yang sedang memukul seekor binatang prasejarah yang cuba memakan ayam ternakan Wak tersebut. Kejadian ini disaksikan oleh seorang pemuda pencinta haiwan ketika itu sambil menjerit; “Biar Wak… Biar Wak jangan dipukul binatang itu, biar Wak !”. Wak itu menjawab; “Ooo binatang ini namanya Biawak !” Begitulah adanya… Percaya ke? Wallahu a’lam - Bewok pulo lagu mano, fikirlah sendiri ! Ukay’s

Welcome, Goodbye :)

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Isnin, 4 Zulhijjah 1435H. SELAMAT DATANG & SELAMAT JALAN !

Jazakumullahu khairan kathiran, semoga Allah SWT menambahkan kebaikan yang banyak kepada pihak JPN Sabah dan Jabatan Penjara Pusat Kota Kinabalu kerana telah menjadi tuan rumah Program Hijrah Kasih 3 anjuran BPI KPM dan Jabatan Penjara Malaysia yang terbaik. Kemesraan dan layanan istimewa yang diberikan masih terasa sehingga sekarang ini…

PENCERAHAN :
Menepati adab dan akhlak menerima tetamu yang dianjurkan dalam Islam iaitu menerimanya dengan senyuman, wajah yang ceria dan mengucapkan kata-kata selamat datang dan sambutan yang mesra.
Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia memuliakan tetamunya.” (HR: Bukhari dan Muslim)

Khususnya sepanjang tempoh layanan sebagai tetamu hendaklah dalam masa 3 hari iaitu;
1) Layanan istimewa selama 3 hari 2 malam mengikut kemampuan tuan rumah dengan menyediakan timpat tinggal yang sesuai dan makan-minum yang sempurna.
2) Layanan biasa pada hari ke 4 dan seterusnya, sama seperti yang diberikan kepada ahli keluarga sendiri dan ianya dianggap sebagai sedekah selepas dari tempoh yang diwajibkan.

Tuan rumah juga perlu menyegerakan hak tetamu antaranya ialah menghidangkan air minuman, makanan dan sebagainya. Jangan lambat dalam menyediakan hidangan sehingga tetamu kelaparan atau sehingga mereka balik.
Menghidangkan makanan merupakan adab yang dianjurkan dengan syarat;

1. Tidak berlebihan dalam menjamu tetamu
2. Tuan rumah tidak perlu memberatkan diri di luar kemampuannya dalam menyediakan makanan kepada tetamu.
3. Makanlah bersama tetamu kerana tetamu malu makan bersendirian.
4. Disertai dengan niat yang ikhlas bukan rasa terpaksa.

Luar biasa baik belanja tetamu makan di restauran istimewa di luar, tetapi melayani sendiri tetamu merupakan satu adab yang dianjurkan dalam al-Quran, sebagaimana dalam kisah Nabi Ibrahim a.s. Allah berfirman yang bermaksud: “Kemudian ia masuk menemui keluarganya serta membawanya keluar seekor anak lembu (yang dipanggang). Lalu dihidangkannya kepada mereka sambil berkata: ‘Silakan makan.’” (QS al-Dhariyat: 26 - 27)

Antara layanan baik yang boleh diberikan kepada tetamu ialah menyediakan tempat tidur yang selesa, memastikan anak-anak kita tidak membuat bising, tidak menganggu tetamu,
sentiasa tersenyum dengan muka yang manis. Mempersilakan bermalam di tempat yang paling selesa, antaranya;
1) Jika tetamu wanita, tempat yang tidak menyingkap aurat mereka
2) Tempat yang tidak tersebar bau yang kurang menyenangkan dan kotor (contoh, tidak meletakkan mereka di bilik yang bersebelahan dengan ‘peceren’ @ tempat takungan air dapur)
3) Layanan luar biasa baik tetamu diberikan ‘master bedroom’ tuan rumah.

Kemudian, elakkan melakukan sesuatu yang menjatuhkan maruah tetamu seperti melunjurkan kaki ke arahnya. Batas-batas pergaulan bersama tetamu juga hendaklah tetap dijaga dan sentiasa berpakaian bersih, kemas dan menutup aurat

Menghantar ke muka pintu apabila tiba waktu tetamu akan pulang, sebagai tanda memuliakan dan mengormatinya. Sebaiknya juga, tuan rumah tidak terus masuk ke rumah dan mengunci pintu sejurus tetamu keluar rumah kecuali setelah tetamu sudah berlalu pergi atau kenderaannya sudah bergerak. Layanan luar biasa baik, menghantar tetamu sehingga ke lapangan terbang atau ke stesyen bas dan teksi yang diperlukannya.

KESIMPULAN :
Melayan tetamu dengan cara yang baik atau luar biasa baik insya Allah, akan murah rezeki, mendapat rahmat dan berkat daripada Allah SWT. Terima kasih Tuan Simon, Pn. Nasimah, Emila dan Murada, Ust. Ismail Anam, Ust Razali, Ust. Sabari, Ust. Esibi Hilux, Ust. Sulaimin Keningau, Ust. Syakir Innova dan Ust Hadzir Payau. Wallahu a’lam - Tetamu yang bertamu di Pasar Tamu. Ukay’s

1 note

Ibrah Dari Penjara

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Ahad, 3 Zulhijjah 1435H. ‘IBRAH DARI PENJARA !

”Dunia adalah penjara bagi orang Mukmin dan Syurga bagi orang kafir.” (HR : Muslim)

Allah memberi peringatan kepada hamba-Nya dengan ujian kecil seperti membaling batu-batu kecil. Biar rasa sakit sikit untuk menguji sama ada hamba-Nya mengingati-Nya dan berusaha memperbaiki dirinya. Tapi jika si hamba masih alpa dalam mengingati-Nya, Allah turunkan musibah umpama membaling batu blok, sebagai panggilan untuk menguji tahap keimanan kita. Setiap ujian pasti ada hikmah untuk kita ambil ‘ibrah darinya.

PENCERAHAN :
Siapalah kita untuk membenci atau menolak setiap ujian yang diberikan. Contoh, ada sebilangan anak-anak muda yang terpenjara di Penjara Kota Kinabalu yang Ust. Kay dekati, bukan atas kesalahannya pun tetapi kerana berada pada masa dan tempat yang tidak sepatutnya. Atau bersama orang yang tidak sewajarnya. Ada pula yang pertama kali melakukan jenayah terus tertangkap dan ada juga yang masuk penjara kerana ‘tiada apa-apa’ untuk tidak apa-apakan oleh apa-apa ?

Oleh itu, diri ini perlu terus mengingati, bahawa Allah menguji bukan untuk menghukum. Allah menguji adalah untuk menegur. Untuk memanggil kita kembali pada jalan-Nya. Mungkin ada kesalahan yang kita lakukan yang tidak kita sedari. Mungkin ada kelalaian dalam keikhlasan hati yang kita tidak ketahui. Jadi Allah menegur. Itulah sebabnya bijak pandai menyatakan Allah menguji kerana sayang…

Ada satu cerita… Seorang Raja yang hobinya memburu binatang. Setiap kali ingin pergi memburu, Raja ini membawa penasihatnya sekali. Mereka berdua masuk ke dalam hutan. Kemudian, Raja tersebut ternampak seekor rusa. Lalu, Raja itu menembaknya. Raja itu mengeluarkan pisau lalu menyembelih leher rusa itu. Tanpa disedari, satu jarinya telah terpotong.

Lalu, dia mengadukan kesakitannya kepada penasihatnya itu. Kata Raja; “Wahai penasihatku, sungguh sakit yang ku rasakan akibat terpotongnya jariku ini.” Penas ihat itu menjawab dengan tenang; “Ada hikmahnya, Tuanku”. Raja mula berang. Dikatanya; “Wahai penasihat, hikmah apakah yang ada jika jariku terpotong? Tiada hikmah. Malah aku kehilangan satu jari.”

Kemudian, Raja itu menghumban penasihat itu ke dalam penjara istananya. Selepas itu, Si Raja meneruskan hobinya. Kali ini, Raja itu berseorangan. Lama baginda di hutan. Namun, seekor binatang pun tidak dijumpai. Raja itu pun terus berjalan hingga sampai ke dalam hutan tebal. Kemudian, terdapat sebuah perkampungan orang asli. Orang asli disitu makan orang. Kebetulan pula, hari tersebut adalah Hari Raya Korban bagi mereka.

Lalu, mereka menangkap Raja tersebut untuk dijadikan korban. Raja itu diletakkan di dalam kawah besar. Perencah, rempah dan air pun telah dimasukkan hanya belum dinyalakan api sahaja. Maka, orang asli disitu bertanyakan kepada Tok Ketua mereka. “Tok, bolehkah kita menjadikan orang itu sebagai korban kita?”. Tok Ketua menjawab; “Boleh sekiranya tiada kecacatan pada tubuhnya.”

Lalu, mereka memeriksa tubuh Raja itu dan mendapati jarinya kurang satu. Hal itu pun diadukan kepada Tok Ketua. Kemudian Tok Ketua menjawab; “Lepaskanlah dia kerana kecacatan pada jarinya.” Raja itu pun dilepaskan. Si Raja bergegas menuju ke penjara istana menemui penasihatnya kemudian memeluknya sambil menangis.

Kemudian dia bertanya; “Wahai Tuanku, apakah yang telah terjadi?”. Tuanku menceritakan segala yang terjadi. “Benarlah katamu. Ada hikmah hilangnya satu jariku ini. Jika tidak, pasti aku menjadi korban mereka”. Kemudian si penasihat menjawab; “Wahai Tuanku, ada hikmahnya juga Tuanku meletakkanku di dalam penjara ini. Jikalau aku turut bersama Tuanku, pasti Tuanku akan terselamat dan aku pula akan menjadi korban mereka.”

KESIMPULAN :
Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Allah Maha Mengetahui. Terkadang ianya nampak remeh atau berat. Namun, pahalanya sangat besar di sisi Allah SWT. Maaf hantar CCUK terpagi, sbb bila masuk penjara semua gadget kena tinggal di luar. Wallahu a’lam - Raja Kapoor. Ukay’s

1 note

Mindset

"MINDSET"


Sebelum sang ayah menghembuskan nafas terakhir, dia
memberi pesan kepada kedua anaknya :

“Anakku, dua pesan penting yang ingin ayah sampaikan
kepadamu untuk keberhasilan hidupmu”

“Pertama : Jangan sesekali menagih hutang daripada sesiapa pun”

“Kedua : Jangan sesekali tubuhmu terkena terik
matahari secara langsung”

5 TAHUN BERLALU:

Sang ibu menjenguk anak sulungnya
dengan kedudukan perniagaannya yg sgt mendukacitakan.

Si ibu pun bertanya “Wahai anak sulungku kenapa kedudukan perniagaanmu demikian?”.

Si sulung menjawab : “Saya mengikuti pesan ayah bu…

Saya dilarang menagih hutang drpd siapapun
sehingga banyak hutang yang tidak dibayar dan lama²
habislah modal saya..

Pesan yang kedua ayah melarang saya terkena sinar
matahari secara langsung dan saya hanya hanya ada sebuah motorsikal, itulah sebabnya pergi dan pulang
kerja saya selalu naik teksi”.

Kemudian sang ibu pergi ke tempat si bungsu yang
keadaannya berbeda jauh.

Si bungsu sukses
menjalankan bperniagaannya.

Sang ibu pun bertanya “Wahai anak bungsuku, hidupmu
sedemikian beruntung, apa rahasianya…?”

Si bungsu menjawab : “Ini karena saya mengikuti
pesan ayah bu..

Pesan yang pertama saya dilarang
menagih hutang kepada siapapun. Oleh karena itu
saya tidak pernah memberikan hutang kepada siapapun
sehingga modal saya tetap kukuh”.

“Pesan kedua saya dilarang terkena sinar matahari
secara langsung, maka dengan motorsikal yang saya ada
saya selalu berangkat sebelum matahari terbit dan
pulang setelah matahari terbenam, sehingga para
pelanggan tahu kedai saya buka lebih awal dan tutup
lebih lewat”.

Perhatikan..
Si Sulung dan Si Bungsu menerima pesan yang SAMA,
namun masing² memiliki penafsiran dan sudut pandang
atau MINDSET berbeda.

Mereka MELAKUKAN cara. .
berbeda sehingga mendapatkan HASIL yang berbeda
pula.

Hati² lah dengan Mindset kita..

Mindset positif memberi hasil menakjubkan, sebaliknya
mindset negatif memberikan hasil menghancurkan.
Think positif …..
The choice is yours..!

Cerita Dari Penjara

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Sabtu, 2 Zulhijjah 1435H. PERCAYALAH !

Ust. Kay melangkah masuk ke pintu penjara Kota Kinabalu, Sabah semalam, sama seperti pengalaman melangkah masuk pintu Penjara Sungai Petani, Kedah. Perasaan yang sama, gerun dan mengecutkan. Pintu besi yang berlapis-lapis, setiap satu mempunyai mangga sebesar penumbuk orang lelaki dewasa. Dinding tembok konkrit setinggi bangunan 2 atau 3 tingkat dan dilingkari dengan kawat besi bergerigi tajam yang pastinya mampu merobek daging penghuni yang berhajat untuk ‘fly’ !

Menggambarkan seakan-akan penghuninya semua ganas, kasar, kejam, banyak dosa dan bakal penghuni neraka. Sedangkan belum tentu orang yang di luar sana semuanya suci, lebih baik, warak, banyak pahala dan pasti calon ke syurga. Mungkin, nasib masih menyebelahi mereka, belum lagi tertangkap. Sebab ada penghuni penjara yang Ust. Kay temui menyatakan dia tertangkap, hanya kerana melakukan jenayah yang kali pertama…

Sayangnya Allah padanya…! Kita ini kelihatan baik sebab Allah SWT masih menutup hijab keaiban dan dosa yang kita lakukan. Kalau Allah buka hijab itu, barangkali kita sebenarnya lebih jahat daripada mereka. Masyaallah…

PENCERAHAN :
Orang yang hebat akan mengubah kerugian menjadi keeuntungan, kegelapan menjadi cahaya, mengubah apa yang negatif berlaku dalam dirinya menjadi positif. Sejarah telah melakarkan bahawa ramai di kalangan manusia yang hebat tidak pernah terlepas daripada ujian yang menempa ke atas mereka;

1) Imam Ahmad bin Hanbal pernah dipenjara dan di hukum dera, tetapi kerana dengan itu pula ia kemudiaannya menjadi salah satu Imam mazhab yang besar dan terkenal.
2) Syeikh Ibnu Taimiyyah pernah di penjara, tetapi dengan berada dalam penjara itulah ia telah banyak melahirkan karya yang hebat.
3) As-Sarakshi pernah di kurung di dasar perigi selama bertahun-tahun lamanya, tetapi disitulah ia berhasil mengarang buku sebanyak 20 jilid. Firman Allah SWT yang bermaksud;

"… Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (QS al-Baqarah: 216)

Bagi anda, yang belum pernah masuk penjara, antara hakikat lain penjara itu ialah;
1. Sebenarnya, penjara adalah tempat pelarian si penjahat daripada penjahat yang lain yang sedang berusaha untuk membunuhnya.
2. Sebenarnya, penjara adalah fakulti undang-undang bagi orang yang baru mula hendak berjinak-jinak untuk menjadi jahat. Atau mereka yang berniat ingin meneruskan profesion tersebut. Mereka belajar menjadi penjahat yang cemerlang yang memahami prosedur undang-undang agar ketika dihukum diringankan hukumannya atau dilepaskan.
3. Sebenarnya, penjara adalah pondok pesantren bagi penjahat yang memang telah mendapat hidayah Allah. Mereka lebih nyaman ada di dalam masjid penjara, merenungi setiap pengajian dari petugas dalaman mahupun dari luar. Banyak masa untuk berzikir dan berfikir.
4. Sebenarnya, penjara adalah rumah, bagi golongan gelandangan yang tidak memiliki rumah, keluarga dan sukar dalam mencari makan dan tempat tinggal demi kelangsungan hidup mereka. Mereka lebih selesa di dalam, kerana semua telah disediakan dan percuma.
5. Sebenarnya, penjara adalah tempat orang yang hebat-hebat tetapi mungkin tersalah langkah atau langkahnya ‘dipersalahkan’. Oleh itu, penghuninya ada yang merupakan kakitangan kerajaan, ketua pembangkang dan ahlinya, ulama’, artis, imam, guru, murid, orang bandar, orang kampung dan sebagainya…

KESIMPULAN :
Walaupun kita di himpit dengan sesuatu yang kita tidak suka, belum tentu semuanya adalah menyedihkan. Pasti ada sesuatu kebaikan yang tersimpan, secerah mentari memberi harapan setelah gelap gelita di malam yang panjang. Panas pasti akan hadir selepas hujan yang turun mencurah yang kadangkala membawa pelangi yang indah ! Wallahu a’lam - Ust. Kay biasa membunuh beribu-ribu nyawa nyamuk, tapi masih belum tertangkap dan dipenjarakan, percayalah ! Ukay’s

Handbag baru cikgu: kalerful, compartment luas, branded :p

Handbag baru cikgu: kalerful, compartment luas, branded :p

Cayalah :)

Cayalah :)

Barulah Tenang

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Khamis, 30 Zulkaedah 1435H. BARULAH TENANG…!

Bila kita rasa tidak tenang atau jiwa kacau, carilah ketenangan kerana hanya dengan ketenangan sahaja kita akan dapat masuk syurga Allah dengan keredhaan dari-Nya. Iaitu pada hari tiada memberi manfaat harta-benda dan anak-pinak (kepenak gawe anak -Bahasa Jawa) kecuali…?
إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

"Kecuali orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang tenang (selamat sejahtera dari syirik dan penyakit munafik)." (QS Ash-Shuara : 89)

PENCERAHAN :
Di antara tips untuk mendapat ketenangan tersebut ialah; (panjang sikit ye… Panjang ikut keperluan, pendek ikut kesempatan. Bacalah CCUK dengan tenang)
1. Membaca dan mendengar bacaan al-Quran. Suatu ketika seseorang datang kepada Ibnu Mas’ud, dia mengeluh: “Wahai Ibnu Mas’ud, nasihatilah aku dan berilah ubat bagi jiwaku yang gelisah ini. Seharian hidupku penuh dengan perasaan tidak tenteram, jiwa gelisah dan fikiranku kusut. Makan tak enak, tidur pun tidak nyenyak.” Ibnu Mas’ud menjawab: “Kalau penyakit itu yang menimpamu, maka bawalah hatimu mengunjungi tiga tempat:

PERTAMA, tempat orang membaca al-Quran. Engkau baca al-Quran atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya.
KEDUA, engkau pergi ke majlis pengajian yang mengingatkan hatimu kepada Allah.
KETIGA, engkau cari waktu dan tempat yang sunyi. Di sana, engkau bertafakur mengabdikan diri kepada Allah. Nasihat sahabat Nabi itu segera dilaksanakan orang itu.

Apabila sampai di rumah, segera dia berwuduk kemudian diambilnya al-Quran dan dibacanya dengan penuh khusyuk. Selesai membaca, dia mendapati hatinya bertambah tenteram dan jiwanya tenang, fikirannya segar, hidupnya terasa baik kembali. Padahal, dia baru melaksanakan satu daripada tiga nasihat yang disampaikan sahabat Rasulullah SAW itu.

2. Menyayangi orang miskin. Rasulullah SAW memerintahkan kepada muslim yang punya kelebihan harta untuk memberikan perhatian kepada orang miskin. Ternyata, sikap dermawan itu boleh mendatangkan ketenangan jiwa. Mengapa? Dalam sebuah hadis menjelaskan bahawa malaikat selalu mendoakan orang yang dermawan:

“Setiap pagi hari dua malaikat senantiasa mendampingi setiap orang;
MALAIKAT PERTAMA berdoa: “Ya Allah! Berikanlah balasan kepada orang yang berinfak.”
MALAIKAT KEDUA pun berdoa: “Ya Allah! Berikanlah kepada orang yang bakhil itu kebinasaan.”

Daripada hadis berkenaan dapat disimpulkan bahawa orang yang dermawan itu akan memperoleh dua balasan ;
a) Mendapat ganjaran atas apa yang diberikannya kepada orang lain.
b) Mendapatkan limpahan ketenangan jiwa dan belas kasihan daripada Allah.

3. Melihat orang yang di bawah, jangan lihat ke atas. Ketenangan jiwa akan diperoleh jika kita senantiasa bersyukur atas segala pemberian Allah meskipun tampak sedikit. Rasa syukur itu akan muncul apabila kita senantiasa melihat orang yang keadaannya lebih rendah daripada kita, baik dalam hal kebendaan, kesihatan, rupa, pekerjaan dan pemikiran.

4. Menjaga silaturahim. Hubungan yang baik di dalam keluarga, dengan teman-taman mahupun dengan tetangga akan menciptakan ketenangan, kedamaian dan kemesraan. Hubungan yang baik itu juga akan meleraikan sifat dengki, buruk sangka, iri hati, besar diri dan sebagainya.

5. Banyak mengucapkan “La hawla wa la quwwata illa billah.” Sumber ketenangan jiwa yang hakiki bersumber daripada Allah. Oleh itu, hendaklah kita selalu menghadirkan Allah dalam segala keadaan, baik dalam keadaan senang ataupun susah. Kuatnya hubungan kita dengan Allah akan membuatkan jiwa seseorang itu menjadi tenang, kuat dan tidak mudah goyah.

6. Mengatakan yang haq (benar) sekalipun pahit. Pelanggaran terhadap kebenaran akan mendatangkan kegelisahan. Ketenangan jiwa akan tercapai apabila kita tidak melanggar nilai kebenaran. Sebaliknya, pelanggaran terhadap kebenaran akan berpengaruh terhadap ketenangan jiwa. Lihat saja orang yang kerap melakukan maksiat dalam hidupnya, mereka akan berasa gelisah walaupun nampak senang dan ceria.

7. Jangan ambil peduli terhadap celaan orang lain asalkan yang kita lakukan benar kerana Allah. Salah satu faktor yang membuat jiwa seseorang tidak tenang adalah kerana selalu mengikuti penilaian orang terhadap dirinya.

8. Tidak meminta-minta pada orang lain. Tidak bergantung dan meminta-minta kepada orang lain kerana orang yang berdikari jiwanya akan kuat dan sikapnya lebih berani dalam menghadapi kehidupan. Sebaliknya, orang yang selalu meminta-minta menggambarkan jiwa yang lemah.

9. Menjauhi hutang. Rasulullah SAW dengan tegas mengatakan: “Janganlah engkau jadikan dirimu ketakutan setelah merasai ketenangan!”
Sahabat bertanya: “Bagaimana boleh terjadi seperti itu!” Sabdanya: “Kerana hutang.”
Begitulah kenyataannya. Orang yang berhutang akan senantiasa dihantui ketakutan kerana dia dikejar-kejar untuk segera membayarnya. Inilah salah satu faktor yang membuat ramai orang mengalami tekanan jiwa. Rasulullah SAW juga mengatakan: “Hendaklah kamu jauhi hutang kerana hutang itu menjadi beban fikiran di malam hari dan rasa rendah diri di siang hari.”

KESIMPULAN :
Mengapa seseorang mudah berasa tertekan? Salah satu faktornya kerana dia selalu dibayangi fikiran negatif, selalu mencela dan menyesali kekurangan diri. Padahal, kita diberikan Allah pelbagai kelebihan. Ubahlah fikiran negatif itu menjadi positif. Ubahlah ungkapan keluh kesah yang membuat muka berkerut, badan lemah, ubahlah dengan ungkapan senang dan yang menenangkan. Wallahu a’lam - Tenang zzzzzzzzzzzz… Ukay’s